alexametrics

Cegah DBD, Ingatkan 3M

Masyarakat Kabupaten Sleman perlu waspada terhadap demam berdarah dengue (DBD). Meski, kecenderungan kasus DBD menurun, upaya menguras, menutup dan mengubur (3M) jangan lengah dilakukan.

DBD Melonjak, Bersihkan Genangan Air

Hati-hati demam berdarah dengue (DBD). Ada lonjakan kasus sejak musim hujan. Berdasar data Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Gunungkidul, awal tahun hingga akhir November ini, tercatat sebanyak ratusan kasus DBD.

Musim Hujan, Leptospirosis dan DBD Jadi Ancaman

Memasuki musim penghujan seperti saat ini, masyarakat sudah sepatutnya waspada terhadap potensi penyakit yang datang. Di Kulonprogo, demam berdarah dengue (DBD) dan leptospirosis merupakan jenis penyakit yang cukup jadi ancaman bagi sebagian besar wilayah.

Terjadi 122 Kasus DBD, Tiga Meninggal

Selain harus mewaspadai penularan Covid-19, masyarakat Kulonprogo juga tidak boleh abai terhadap potensi penyakit demam berdarah dengue (DBD). Sebab dalam enam bulan terakhir sudah terjadi 122 kasus dengan tiga kejadian meninggal dunia karena DBD.

Turunkan Kasus DBD dengan Memodifikasi Nyamuk

Ada harapan baru pada penanganan demam berdarah dengue (DBD) di Indonesia. Penelitian UGM membuktikan bahwa menginfeksi nyamuk dengan bakteri bisa menurunkan kasus demam berdarah dengan persentase yang cukup tinggi. Yakni mencapai hingga 77 persen.

Berantas Nyamuk dengan Si Wolly Nyaman

Di tengah pandemi Covid-19 ini, masyarakat Sleman diimbau agar selalu waspada terhadap virus dengue yang disebabkan oleh nyamuk aedes aegypti. Karena dampak yang ditimbulkan tak kalah fatal dengan Covid-19, dapat menyebabkan kematian.

Sudah Ada 17 Kasus DBD di Kulonprogo di Awal Tahun

Selain tingginya kasus Covid-19, masyarakat Kulonprogo juga harus waspada terhadap potensi adanya penyakit demam berdarah dengue (DBD). Sebab di awal tahun ini sudah ada catatan sebanyak 17 kasus.

DBD 2020 Tinggi, Gencarkan PSN

Masyarakat ditutut meningkatkan kewasapadaan ekstra di musim penghujan seperti saat ini. Tidak hanya terhadap penyebaran Covid-19, masyarakat juga harus waspada dengan adanya demam berdarah dengue (DBD) yang laju penyebarannya tinggi.

Sampai November Sudah 9 Orang Meninggal

Musim hujan di masa pandemi Covid-19 ini membuat Dinkes Kulonprogo bekerja ekstra. Karena mereka juga harus mengantisipasi potensi penyakit berbahaya, seperti Leptospirosis dan DBD.

Bupati Gunungkidul pun Kena DBD

Masyarakat diimbau mewaspadai penyakit DBD. Mengingat saat ini sudah mulai sering turun hujan sehingga berpotensi terjadinya peningkatan kasus yang diakibatkan gigitan nyamuk Aedes Aegypti. Siapa saja bisa kena, termasuk Bupati Gunungkidul.

Terbanyak di Wilayah Perkotaan

Siapa saja dan di mana saja bisa kena DBD. Data Dinkes Kabupaten Gunungkidul, nyamuk nakal tersebut paling banyak menjangkiti warga yang tinggal di Kapanewon Wonosari, Karangmojo, Ponjong dan warga Kapanewon Playen.

Waspadai DBD hingga Leptospirosis

Selain mewaspadai bencana alam seperti banjir dan tanah longsor, warga perlu juga mewaspadai penyakit-penyakit yang sering timbul saat musim hujan.

Jangan Risau Tambah Banyak Nyamuk

Sebanyak 420 bibit telur nyamuk Wolbachia disebar di Kelurahan Rejowinangun, Kota Jogja. Ini sebagai upaya untuk mendapatkan predikat zero penderita demam berdarah dengue (DBD).

Tekan DBD dengan Nyamuk Wolbachia

Kasus demam berdarah dengue (DBD) di Jogja masih tergolong tinggi. Untuk menekan lonjakan DBD dilakukan pelepasan nyamuk wolbachia.

Anggaran Penanganan DBD Dipertahankan

Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Magelang memastikan anggaran pencegahan demam berdarah dengue (DBD) tidak dialihkan. Kabid Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Yis Romadon menjelaskan anggaran penangangan DBD tidak di-refocusing.