BEBERAPA wanita memiliki tekanan darah tinggi selama kehamilan. Ini dapat menempatkan ibu

dan bayinya dalam masalah selama kehamilan. Tekanan darah tinggi juga dapat menyebabkan masalah

ketika dan setelah melahirkan. Berita baiknya, tekanan darah tinggi dapat dicegah dan

diobati.

Tekanan darah tinggi, juga disebut hipertensi, sangatlah umum. Di Indonesia, tekanan darah tinggi

terjadi pada 1 dari setiap 10 hingga 17 kehamilan di antara wanita berusia 20-44 tahun.

Tekanan darah tinggi dalam kehamilan bisa mendera setiap wanita hamil. Namun, dengan

kontrol tekanan darah yang baik, ibu dan bayinya cenderung akan tetap sehat. Yang paling penting

dilakukan adalah berbicara dengan dokter. Tentang masalah tekanan darah Anda. Sehingga Anda

bisa mendapatkan perawatan yang tepat. Serta mengendalikan tekanan darah Anda.

Mendapatkan perawatan untuk tekanan darah tinggi sangat penting. Baik sebelum, selama, dan setelah kehamilan.

Apa komplikasi tekanan darah tinggi selama kehamilan?

Komplikasi dari tekanan darah tinggi untuk ibu dan bayi dapat meliputi:

  • Untuk ibu: preeklampsia, eklampsia, stroke, dan solusio plasenta (plasenta lepas dari dinding rahim).
  • Untuk bayi: persalinan prematur (kelahiran yang terjadi sebelum 37 minggu kehamilan) dan berat lahir rendah (bayi lahir dengan berat badan kurang dari 2500 gram). Tekanan darah tinggi ibu membuat bayi lebih sulit mendapatkan oksigen dan nutrisi yang cukup untuk tumbuh. Sehingga ibu mungkin harus melahirkan bayi lebih awal.

Apa yang harus saya lakukan jika memiliki tekanan darah tinggi sebelum, selama, atau setelah

kehamilan?

 

Sebelum Kehamilan

Buat rencana untuk kehamilan dan bicarakan dengan dokter atau tim perawatan kesehatan

Anda tentang hal-hal berikut:

 

* Jika Anda berencana untuk hamil, setiap masalah kesehatan yang Anda alami dan semua obat yang dikonsumsi harus disampaikan kepada dokter. Dokter dapat membantu

Anda menemukan obat-obatan yang aman dikonsumsi selama kehamilan.

*Cara untuk menjaga berat badan yang sehat melalui makan sehat dan aktivitas fisik

teratur.

 

Selama Masa Kehamilan

*Dapatkan perawatan ANC dini dan teratur. Pergi ke setiap janji temu dengan dokter atau

profesional perawatan kesehatan Anda.

*Bicaralah dengan dokter Anda tentang obat apa pun yang Anda ambil dan mana yang aman.

Jangan berhenti atau mulai minum obat apa pun, termasuk obat bebas, tanpa terlebih dahulu

berkonsultasi dengan dokter Anda.

                *Pantau tekanan darah Anda di rumah dengan monitor tekanan darah di rumah. Hubungi dokter Anda jika tekanan darah Anda lebih tinggi dari biasanya atau jika Anda memiliki gejala

preeklampsia .

*Terus pilih makanan sehat dan pertahankan berat badan yang sehat.

 

Setelah Kehamilan

* Perhatikan bagaimana perasaan Anda setelah melahirkan. Jika Anda memiliki tekanan darah

tinggi selama kehamilan, Anda memiliki risiko lebih tinggi untuk stroke dan masalah lain setelah melahirkan. Beri tahu dokter Anda segera jika Anda memiliki gejala preeklampsia setelah melahirkan.

Apa saja jenis kondisi tekanan darah tinggi sebelum, selama, dan setelah kehamilan?

Dokter Anda harus mencari kondisi-kondisi ini sebelum, selama, dan setelah kehamilan:

Hipertensi Kronis

Hipertensi kronis berarti memiliki tekanan darah tinggi sebelum Anda hamil atau sebelum 20 minggu kehamilan. Wanita yang memiliki hipertensi kronis juga dapat mengalami preeklamsia pada trimester kedua atau ketiga kehamilan.

Hipertensi gestasional

Kondisi ini terjadi ketika Anda hanya memiliki tekanan darah tinggi selama kehamilan dan tidak memiliki protein dalam urin Anda atau masalah jantung atau ginjal lainnya. Biasanya didiagnosis setelah 20 minggu kehamilan atau hampir melahirkan. Hipertensi gestasional biasanya hilang setelah Anda melahirkan. Namun, beberapa wanita dengan hipertensi gestasional memiliki risiko lebih tinggi terkena hipertensi kronis di masa depan.

Preeklampsia / Eklampsia

Preeklamsia terjadi ketika seorang wanita yang sebelumnya memiliki tekanan darah normal tiba-tiba mengalami tekanan darah tinggi dan protein dalam urinnya atau masalah lain setelah 20 minggu kehamilan. Wanita yang memiliki hipertensi kronis juga dapat mengalami preeklampsia.

Beberapa wanita dengan preeklampsia dapat mengalami kejang. Ini disebut eklampsia , yang merupakan keadaan darurat medis.

Gejala preeklamsia meliputi:

  • Sakit kepala bagian depan yang tidak akan hilang.
  • Perubahan dalam penglihatan, termasuk penglihatan buram, kabur, melihat bintik-bintik, atau memiliki perubahan penglihatan.
  • Nyeri di daerah perut bagian atas.
  • Mual atau muntah.

Beberapa wanita tidak memiliki gejala preeclampsia. Oleh karena itu penting untuk mengunjungi tim

perawatan kesehatan Anda secara teratur. Terutama selama kehamilan.

Anda lebih berisiko mengalami preeklampsia jika:

  • Ini adalah kehamilan pertama.
  • Anda mengalami preeklamsia selama kehamilan sebelumnya.
  • Anda memiliki tekanan darah tinggi kronis (jangka panjang), penyakit ginjal kronis, atau
  • Anda memiliki riwayat trombofilia (suatu kondisi yang meningkatkan risiko pembekuan darah).
  • Anda hamil dengan banyak bayi (seperti kembar atau kembar tiga).
  • Anda hamil menggunakan fertilisasi in vitro.
  • Anda memiliki riwayat keluarga preeklampsia.
  • Anda menderita diabetes tipe 1 atau tipe 2.
  • Anda mengalami obesitas.
  • Anda menderita lupus (penyakit autoimun).
  • Usia Anda lebih dari 40 tahun.

Dalam kasus yang jarang terjadi, preeklampsia dapat Anda alami setelah melahirkan. Ini adalah kondisi

medis serius yang dikenal sebagai preeklampsia paskapersalinan. Ini dapat terjadi pada wanita tanpa

riwayat preeklampsia selama kehamilan. Preeklampsia paskapersalinan biasanya didiagnosis dalam

waktu 48 jam setelah melahirkan. Tetapi dapat terjadi hingga 6 minggu kemudian.

Penting untuk member tahu penyedia layanan kesehatan jika Anda memiliki gejala preeklampsia paskapersalinan. Anda mungkin memerlukan perawatan medis darurat.(*/yog/rg)

Opini