Oleh : Nizar Hero Kartika, spOG, Mkes

SELAMA minggu pertama setelah melahirkan banyak wanita mengalami “baby blues“. Mereka dapat mengalami suasana hati yang rendah. Dan merasa agak tertekan pada saat mereka berharap harus bahagia setelah melahirkan. Sedangkan depresi pascapersalinan adalah campuran kompleks dari perubahan fisik, emosi, dan perilaku yang terjadi pada seorang wanita setelah melahirkan.

Depresi berat mulai muncul dalam waktu empat minggu setelah melahirkan. Depresi pascapersalinan terkait dengan perubahan kimia, sosial, dan psikologis yang terkait dengan memiliki bayi. Istilah ini menggambarkan serangkaian perubahan fisik dan emosional yang dialami banyak ibu baru.

Berita baiknya, depresi pascamelahirkan dapat diobati dengan pengobatan dan konseling. Perubahan kimia melibatkan penurunan hormon yang cepat setelah melahirkan. Hubungan aktual antara penurunan ini dan depresi masih belum jelas. Yang diketahui bahwa kadar estrogen dan progesteron , hormon reproduksi wanita, meningkat sepuluh kali lipat selama kehamilan. Kemudian, hormone-hormon tersebut turun tajam setelah melahirkan. Tiga hari setelah seorang wanita melahirkan, kadar hormon ini turun kembali ke tingkat mereka sebelum hamil. Selain perubahan kimia ini, perubahan sosial dan psikologis yang terkait dengan memiliki bayi membuat peningkatan risiko depresi

Apa Gejala Depresi Pascapersalinan?

Gejala depresi pascapersalinan mirip dengan apa yang terjadi secara normal setelah melahirkan. Di antaranya: sulit tidur, perubahan nafsu makan, kelelahan yang berlebihan, penurunan libido, dan sering mengalami perubahan suasana hati. Namun, ini juga disertai dengan gejala depresi berat lainnya, yang tidak normal setelah melahirkan. Mungkin termasuk suasana hati yang depresi; kehilangan kesenangan; perasaan tidak berharga, putus asa, dan tidak berdaya; pikiran kematian atau bunuh diri atau pikiran menyakiti orang lain.

Depresi setelah bayi lahir bisa sangat menyusahkan. Depresi pascapersalinan diperkirakan memengaruhi sekitar 1 dari 10 wanita. Banyak wanita menderita dalam kesunyian. Teman, kerabat, dan profesional kesehatan mereka tidak tahu bagaimana perasaan mereka.

Depresi pascapersalinan  biasanya terjadi 2 hingga 8 minggu setelah kelahiran. Meskipun kadang-kadang bisa terjadi hingga satu tahun setelah bayi lahir.

Apa Faktor Risiko untuk Mendapatkan Depresi Pascapersalinan?

Sejumlah faktor dapat meningkatkan risiko depresi pascapersalinan, termasuk:

  • riwayat depresi sebelum hamil, atau selama kehamilan.
  • usia saat hamil – semakin muda usia Anda, semakin tinggi risikonya.
  • ambivalensi tentang kehamilan.
  • anak-anak – semakin banyak Anda miliki, semakin besar kemungkinan Anda mengalami depresi pada kehamilan berikutnya.
  • memiliki riwayat depresi atau gangguan dysphoric pramenstruasi (PMDD).
  • dukungan sosial yang terbatas.
  • hidup sendiri.
  • konflik perkawinan.

Apakah Depresi Pascapersalinan Umum?

Kebanyakan ibu baru mengalami “baby blues” setelah melahirkan. Sekitar satu dari setiap 10 wanita ini akan mengalami depresi yang lebih parah dan lebih lama setelah melahirkan. Sekitar satu dari 1.000 wanita mengalami kondisi yang lebih serius yang disebut psikosis postpartum .

Apakah Ada Berbagai Jenis Depresi Pascapersalinan?

Ada tiga jenis perubahan mood yang bisa dialami wanita setelah melahirkan:

  • “The baby blues” yang terjadi pada kebanyakan wanita pada hari-hari tepat setelah melahirkan, dianggap normal. Seorang ibu baru mengalami perubahan suasana hati yang tiba-tiba. Seperti merasa sangat bahagia dan kemudian merasa sangat sedih. Dia mungkin menangis tanpa alasan dan bisa merasa tidak sabar, mudah marah, gelisah, cemas, kesepian, dan sedih. Baby blues dapat bertahan hanya beberapa jam atau selama satu hingga dua minggu setelah melahirkan. Baby blues biasanya tidak memerlukan perawatan dari penyedia layanan kesehatan. Sering kali bergabung dengan kelompok pendukung ibu baru atau berbicara dengan ibu lain membantu.
  • Depresi pascapersalinan (PPD) dapat terjadi beberapa hari atau bahkan beberapa bulan setelah melahirkan. PPD dapat terjadi setelah kelahiran anak ke berapa pun. Bukan hanya anak pertama. Seorang wanita dapat memiliki perasaan yang mirip dengan baby blues – kesedihan, keputusasaan, kecemasan , lekas marah – tetapi dia merasakannya jauh lebih kuat daripada dia dengan baby blues. PPD sering membuat wanita tidak melakukan hal-hal yang perlu dilakukan setiap hari. Ketika kemampuan wanita untuk berfungsi dipengaruhi, dia perlu mengunjungi penyedia layanan kesehatannya.
  • Psikosis postpartum adalah penyakit mental yang sangat serius yang dapat memengaruhi ibu baru. Penyakit ini dapat terjadi dengan cepat. Sering kali dalam tiga bulan pertama setelah melahirkan. Wanita dapat kehilangan kontak dengan kenyataan, mengalami halusinasi pendengaran (mendengar hal-hal yang tidak benar-benar terjadi, seperti orang berbicara) dan delusi (sangat percaya hal-hal yang jelas tidak rasional). Halusinasi visual (melihat hal-hal yang tidak ada) kurang umum. Gejala lain termasuk insomnia (tidak bisa tidur), merasa gelisah dan marah, mondar-mandir, gelisah, dan perasaan dan perilaku aneh. Wanita yang memiliki psikosis pascapersalinan membutuhkan perawatan segera dan hampir selalu membutuhkan obat. Kadang-kadang wanita dimasukkan ke rumah sakit karena mereka berisiko menyakiti diri sendiri atau orang lain.

Apakah Gejala Kecemasan atau Obsesif-Kompulsif Meningkat Dengan Depresi Pascapersalinan?

Gejala gangguan obsesif-kompulsif yang baru jarang terjadi pada periode postpartum (sekitar 1-3 persen wanita). Obsesi biasanya terkait dengan kekhawatiran tentang kesehatan bayi, atau ketakutan yang tidak rasional untuk melukai bayi. Gangguan panik juga dapat terjadi. Kedua kondisi tersebut seringkali hidup berdampingan dengan depresi.

Bagaimana Depresi Postpartum Diobati?

Depresi pascapersalinan diperlakukan secara berbeda tergantung pada jenis dan tingkat keparahan gejala wanita. Pilihan pengobatan termasuk obat anti-kecemasan atau antidepresan , psikoterapi , dan partisipasi dalam kelompok pendukung untuk dukungan dan pendidikan emosional. Dalam kasus psikosis pascapartum, obat yang digunakan untuk mengobati psikosis biasanya ditambahkan. Masuk rumah sakit juga sering diperlukan.

Jika Anda menyusui, jangan menganggap bahwa Anda tidak dapat minum obat untuk depresi, kecemasan, atau bahkan psikosis. Bicaralah dengan dokter Anda. Di bawah pengawasan dokter, banyak wanita minum obat saat menyusui . Ini adalah keputusan yang harus dibuat antara Anda dan dokter Anda.

Kapan Seharusnya Seorang Ibu Baru Mencari Perawatan Profesional?

Depresi pascapartum yang tidak diobati bisa berbahaya bagi ibu baru dan anak-anak mereka. Seorang ibu baru harus mencari bantuan profesional ketika:

  • gejala bertahan lebih dari dua minggu.
  • dia tidak dapat berfungsi secara normal.
  • dia tidak bisa mengatasi situasi sehari-hari.
  • dia memiliki pemikiran untuk melukai dirinya sendiri atau bayinya.
  • dia merasa sangat cemas, takut, dan panik hampir sepanjang hari.

Kasus depresi pascanatal yang lebih ringan dapat ditangani dengan konseling. Ini dapat diberikan oleh pengunjung kesehatan atau terapis. Kasus yang lebih parah sering membutuhkan antidepresan dan Anda mungkin perlu menemui dokter spesialis. Penting untuk memberi tahu dokter jika Anda menyusui. Jika Anda perlu minum antidepresan, dokter akan meresepkan jenis obat yang cocok saat Anda menyusui. (*/yog/tif)

 

Kesehatan