CAIRAN ketuban adalah air yang mengelilingi bayi Anda di dalam rahim. Membran atau selaput menahan cairan ini. Membran ini disebut kantung ketuban.

Seringkali, membran pecah selama persalinan. Terkadang membran pecah sebelum seorang wanita melahirkan. Ketika air pecah lebih awal, itu disebut ketuban pecah dini (KPD). Kebanyakan wanita akan melahirkan sendiri setelah ketuban pecah dalam waktu 24 jam.

Jika ketuban pecah sebelum minggu ke-37 kehamilan, itu disebut ketuban pecah dini prematur. Semakin awal ketuban Anda pecah, semakin serius bagi Anda dan bayi Anda. Pecahnya selaput sebelum persalinan dianggap prematur.

Diagnosis bersifat klinis. Persalinan dianjurkan ketika usia kehamilan ≥ 34 minggu dan umumnya diindikasikan untuk mencegah infeksi lebih jauh tanpa memandang usia kehamilan. KPD Prematur merupakan predisposisi untuk kelahiran prematur.

KPD setiap saat meningkatkan risiko hal-hal berikut:
• Infeksi pada wanita pada selaput ketubannya (korioamnionitis), bayi (sepsis), atau keduanya
• Posisi janin yang abnormal seperti sungsang atau melintang
• Solusio placenta (lepasnya plasenta dari tempat perlengketan nya di rahim)
Streptokokus Grup B dan Escherichia coli adalah penyebab umum infeksi. Organisme lain di vagina juga dapat menyebabkan infeksi.

KPD dapat meningkatkan risiko perdarahan intraventrikular pada neonatus; perdarahan intraventrikular dapat menyebabkan kecacatan perkembangan saraf (misalnya cerebral palsy).

KPD prematur yang berkepanjangan sebelum viabilitas janin (pada usia kehamilan < 24 minggu) meningkatkan risiko kelainan tungkai (misalnya posisi sendi abnormal) dan hipoplasia paru karena kebocoran cairan ketuban (disebut sindrom Potter).

Interval antara terjadinya KPD dan onset terjadinya persalinan (periode laten) sampai kelahiran spontan bervariasi berbanding terbalik dengan usia kehamilan. Pada saat cukup usia atau aterm lebih dari 90 persen wanita dengan KPD memulai persalinan dalam waktu 24 jam; sedangkan pada KPD yang terjadi saat usia kehamilan 32 hingga 34 minggu, rata-rata periode laten lebih lama adalah sekitar 4 hari.

Mengapa bisa terjadi ketuban pecah dini?
Dalam kebanyakan kasus, penyebab KPD tidak diketahui. Beberapa penyebab atau faktor risiko mungkin:

• Infeksi pada rahim, leher rahim, atau vagina.
• Terlalu banyak peregangan kantung ketuban (ini dapat terjadi jika ada terlalu banyak cairan, atau pada bayi kembar yang akan memberi tekanan pada membran).
• Merokok.
• Jika Anda pernah menjalani operasi atau biopsi serviks atau riwayat operasi leher rahim.
• Jika pada kehamilan sebelumnya menderita KPD.

Bagaimana tanda tandanya?
Tanda terbesar yang harus diperhatikan adalah cairan bocor dari vagina. Mungkin bocor perlahan, atau mungkin menyembur keluar. Sebagian cairan hilang saat membran pecah. Selaput mungkin terus bocor.
Kadang-kadang ketika cairan bocor secara perlahan, wanita salah mengira itu air kencing atau keputihan. Jika Anda melihat cairan bocor, gunakan pembalut untuk menyerapnya. Lihatlah dan cium baunya. Cairan ketuban biasanya tidak memiliki warna dan tidak berbau seperti urine (memiliki bau yang jauh lebih manis). Jika Anda merasa selaput Anda telah pecah, hubungi penyedia layanan kesehatan Anda segera. Anda harus diperiksa sesegera mungkin.
Apa yang akan terjadi?

Di rumah sakit, tes sederhana dapat memastikan bahwa membran Anda telah pecah. Dokter Anda akan memeriksa serviks Anda untuk melihat apakah serviksnya telah melunak dan mulai membesar (terbuka).

Jika dokter Anda menemukan bahwa Anda memiliki KPD, Anda harus berada di rumah sakit sampai bayi Anda lahir.

Setelah 37 Minggu
Jika kehamilan Anda melewati 37 minggu, bayi Anda siap untuk dilahirkan. Anda harus segera melahirkan. Semakin lama proses persalinan dimulai, semakin besar peluang Anda terkena infeksi. Anda bisa menunggu sebentar sampai Anda melahirkan sendiri, atau Anda dapat diinduksi atau dipacu (minum obat untuk memulai persalinan). Wanita yang melahirkan dalam waktu 24 jam lebih kecil kemungkinannya terkena infeksi. Jadi, jika persalinan tidak segera dimulai dengan alami, maka akan lebih aman untuk diinduksi.

Antara 34 dan 37 Minggu
Jika Anda berada di antara 34 dan 37 minggu ketika ketuban Anda pecah, dokter Anda kemungkinan akan menyarankan Anda diinduksi. Lebih aman bagi bayi untuk dilahirkan beberapa minggu lebih awal daripada berisiko terkena infeksi.

Sebelum 34 Minggu
Jika ketuban Anda pecah sebelum 34 minggu, itu lebih serius. Jika tidak ada tanda-tanda infeksi, penyedia mungkin mencoba untuk menunda persalinan Anda dengan meletakkan Anda di tempat tidur. Obat steroid diberikan untuk membantu paru-paru bayi tumbuh dengan cepat. Bayi akan lebih baik jika paru-parunya memiliki lebih banyak waktu untuk tumbuh sebelum dilahirkan.
Anda juga akan menerima antibiotik untuk membantu mencegah infeksi. Anda dan bayi Anda akan diawasi dengan ketat di rumah sakit. Dokter Anda dapat melakukan tes untuk memeriksa paru-paru bayi Anda. Ketika paru-paru telah cukup tumbuh, Dokter Anda akan memulai proses persalinan nya. (*/yog/fn)

Kesehatan