Asma adalah kondisi medis yang berpotensi serius dan paling umum mempersulit kehamilan. Bahkan, asma memengaruhi sekitar 8 persen perempuan di tahun-tahun masa subur mereka. Asma yang terkontrol dengan baik tidak terkait dengan risiko yang signifikan untuk ibu atau janin. Sebaliknya, asma yang tidak terkontrol dapat menyebabkan komplikasi serius pada ibu.

Termasuk tekanan darah tinggi, toksemia, dan persalinan prematur. Bagi bayi, komplikasi asma yang tidak terkontrol meningkatkan risiko bayi tersebut lahir mati, retardasi pertumbuhan janin, kelahiran prematur, berat badan lahir rendah, dan skor APGAR rendah saat lahir.

Asma dapat dikendalikan oleh manajemen medis yang cermat dan menghindari pemicu yang diketahui. Jadi, asma tidak perlu menjadi alasan untuk menghindari kehamilan. Sebagian besar tindakan yang digunakan untuk mengendalikan asma tidak berbahaya bagi janin yang sedang berkembang. Hal ini tampaknya tidak berkontribusi terhadap keguguran atau cacat lahir.

Meskipun hasil kehamilan tidak pernah dapat dijamin, kebanyakan perempuan dengan asma dan alergi melakukannya dengan baik, melalui manajemen medis yang tepat.

Gejala Asma adalah suatu kondisi yang ditandai dengan obstruksi pada saluran udara paru-paru yang disebabkan oleh spasme otot-otot sekitarnya, akumulasi lendir, dan pembengkakan pada dinding saluran napas akibat pengumpulan sel-sel inflamasi.

Tidak seperti individu dengan emfisema yang memiliki kerusakan sel paru-paru yang tidak dapat dipulihkan, pasien penderita asma biasanya memiliki kondisi yang dapat dibalik dengan pengobatan yang kuat.

Individu dengan asma paling sering menggambarkan apa yang mereka rasakan dalam saluran udara mereka sebagai “kekakuan”. Mereka juga mendeskripsikan wheezing, sesak napas, nyeri dada, dan batuk. Gejala asma dapat dipicu oleh alergen (termasuk serbuk sari, jamur, hewan, bulu, tungau debu rumah, dan kecoak), faktor lingkungan lainnya, olahraga, infeksi, serta stres.

Efek Kehamilan pada AsmaKetika perempuan dengan asma hamil, sepertiga pasien membaik. Sementara sepertiga lainnya memburuk, dan sepertiga sisanya tetap tidak berubah. Meskipun penelitian sangat bervariasi pada efek keseluruhan kehamilan pada asma, beberapa ulasan menemukan tren serupa berikut:
• Perempuan dengan asma berat lebih mungkin memburuk, sedangkan mereka dengan asma ringan lebih mungkin untuk memperbaiki atau tetap tidak berubah.
• Perubahan dalam perjalanan asma pada perempuan perorangan selama kehamilan cenderung serupa pada kehamilan berturut-turut.
• Eksaserbasi asma paling mungkin muncul selama minggu 24 hingga 36 kehamilan, dengan hanya sesekali (10 persen pasien atau kurang) menjadi simtomatik selama persalinan.
• Perubahan asma yang tercatat selama kehamilan biasanya kembali ke status sebelum kehamilan dalam waktu tiga bulan setelah melahirkan.

Kehamilan dapat memengaruhi pasien penderita asma dalam beberapa cara. Perubahan hormonal yang terjadi selama kehamilan dapat mempengaruhi hidung dan sinus, serta paru-paru. Peningkatan hormon estrogen berkontribusi terhadap kemacetan kapiler (pembuluh darah kecil) di lapisan hidung, yang pada gilirannya menyebabkan hidung “pengap” pada kehamilan (terutama selama trimester ketiga). Kenaikan progesteron menyebabkan peningkatan dorongan pernapasan, dan perasaan sesak napas mungkin dialami sebagai akibat dari peningkatan hormonal ini. Kejadian-kejadian ini mungkin membingungkan atau menambah alergi atau pemicu asma lainnya. Spirometri dan aliran puncak adalah pengukuran obstruksi aliran udara (penanda asma) yang membantu dokter Anda menentukan apakah asma adalah penyebab sesak napas selama kehamilan.

Asma adalah penyakit di mana intensitas gejala dapat bervariasi dari hari ke hari, bulan ke bulan, atau musim ke musim tanpa kehamilan. Oleh karena itu, rencana perawatan harus dipilih berdasarkan keparahan asma dan pengalaman selama kehamilan dengan obat-obatan tersebut. Ingat bahwa penggunaan obat-obatan tidak boleh menggantikan penghindaran alergen atau iritasi, karena penghindaran berpotensi mengurangi kebutuhan obat.

Secara umum, obat asma yang digunakan dalam kehamilan dipilih berdasarkan kriteria berikut:
• Obat-obatan yang dihirup umumnya lebih disukai karena mereka memiliki efek yang lebih lokal dengan hanya sejumlah kecil yang memasuki aliran darah.
• Saat yang tepat, obat lama yang telah teruji waktu lebih disukai karena ada lebih banyak pengalaman dengan penggunaannya selama kehamilan.
• Penggunaan obat terbatas pada trimester pertama sebanyak mungkin ketika janin terbentuk. Cacat lahir dari obat jarang (tidak lebih dari 1 persen dari semua cacat lahir disebabkan oleh semua obat-obatan.
• Secara umum, obat yang sama digunakan selama kehamilan yang tepat selama persalinan dan saat menyusui.

Cara terbaik untuk memastikan kehamilan yang sehat adalah untuk menjaga asma Anda terkontrol dengan baik. Jika asma Anda terkontrol dengan baik, hanya sedikit atau malah tidak ada risiko buruk bagi Anda atau bayi Anda.
Segera setelah Anda mengetahui Anda sedang hamil, berkonsultasilah dengan dokter untuk pengelolaan asma Anda. (*/yog)

Kesehatan