RADARJOGJA.CO.ID – Dengan tema Refleksi Kementerian Kesehatan RI Tahun 2016, Menteri Kesehatan Nila F Moeloek beserta para pejabat eselon I dan eselon II menggelar jumpa pers akhir tahun.

Kementerian Kesehatan mengajak masyarakat agar lebih waspada dengan beberapa penyakit berbahaya pada 2017 mendatang.

“Tahun ini unik, dimana banyak penyakit yang katanya sudah hilang tapi kemudian muncul kembali. Seperti zika, itu sebenarnya bukan penyakit baru tapi di Indonesia masih asing,” ujar Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kemenkes, M Subuh di Gedung Kemenkes, Jakarta, Kamis (29/12).

Selain Zika, Demam Berdarah Dengue (DBD) juga menjadi penyakit yang harus tetap diwaspadai pada 2017 mendatang.

“DBD adalah penyakit emerging yang jadi langganan kita. Dan penyakit ini harus diantisipasi pada 2017 mendatang. Pengetahuan masyarakat harus ditingkatkan agar penyakit ini tidak mewabah luas,” tambah dia.Kemenkes berencana untuk membuka pusat pemantauan penyakit epidemi (epidemiologist operation centre) selama 24 jam di Indonesia.

“Rencananya kita akan buka EOC. Nantinya kita bisa memantau penyakit apa saja yang diidap masyarakat Indonesia selama 24 jam. EOC ini sama seperti di CDC Atlanta, AS. Dengan ini mayarakat akan saling bertukar informasi terkini seputar penyakit yang sedang jadi epidemi,” pungkas dia.(jpnn/ong)

Kesehatan