DEHIDRASI bisa menjadi masalah kapan saja. Terutama berkaitan dengan kehamilan. Saat hamil Anda tidak hanya membutuhkan lebih banyak air. Bayi Anda juga membutuhkan air. Air sangat penting untuk kehidupan. Ini memainkan bagian penting dalam perkembangan janin yang sehat. Itu berarti tetap terhidrasi dengan baik adalah suatu keharusan. Berikut adalah gejala dehidrasi selama kehamilan dan bagaimana Anda bisa tetap aman.

Apa yang menyebabkan dehidrasi?

Dehidrasi berarti tubuh Anda kehilangan air lebih cepat.

Daripada air atau cairan lain yang Anda minum. Jika ini terhadi tubuh Anda harus berjuang untuk melakukan fungsi normalnya. Anda akan mengalami dehidrasi jika tidak mengganti cairan yang hilang. Jika ini terjadi selama kehamilan akan sangat mengkhawatirkan. Sebab, air digunakan untuk membentuk plasenta, yang memberikan nutrisi kepada bayi yang sedang tumbuh. Itu juga digunakan dalam kantung ketuban.

Dehidrasi selama kehamilan dapat mengakibatkan komplikasi yang sangat serius, termasuk:

  • cacat tabung saraf (neural tube defect)
  • cairan ketuban sedikit
  • persalinan prematur
  • produksi ASI yang buruk
  • cacat lahir

Tubuh Anda menggunakan air dalam jumlah yang lebih besar selama kehamilan Anda. Dehidrasi secara otomatis menjadi perhatian jika Anda tidak berhati-hati untuk mengganti cairan yang hilang. Jika Anda mengalami mual dan muntah di pagi hari yang sulit untuk ditahan atau diatasi, peluang dehidrasi menjadi lebih besar. Muntah dapat menyebabkan berkurangnya cairan dan elektrolit. Ketika kehamilan Anda  bertambah usia lebih tua, suhu tubuh yang terlalu panas juga bisa menjadi masalah. Ini bisa menjadi faktor pencetus lain timbulnya dehidrasi.

Penyebab umum lain dehidrasi meliputi:

  • olahraga yang berlebihan, terutama jika cuacanya panas
  • diare
  • muntah
  • demam
  • keringat berlebih
  • tidak minum cukup air

Apa tanda-tanda dehidrasi selama kehamilan?

Ketika Anda mengalami dehidrasi, tubuh Anda mulai menunjukkan tanda-tanda tertentu. Penting bahwa Anda dapat mengenali mereka.

Overheating ibu bisa menjadi tanda umum dehidrasi. Jika Anda tidak cukup minum air, tubuh Anda mungkin mengalami kesulitan mengatur panas. Ini membuat Anda cenderung terlalu panas. Air kencing berwarna kuning gelap adalah tanda peringatan lainnya. Air seni yang jernih berarti Anda terhidrasi dengan baik.

Jika Anda mengalami gejala dehidrasi segeralah minum air. Dan istirahatlah jika Anda bisa. Sebaiknya hubungi dokter Anda dan jelaskan apa yang Anda rasakan. Selama kehamilan, dehidrasi juga dapat memicu kontraksi Braxton-Hicks atau kontraksi palsu. Kontraksi palsu ini paling umum terjadi pada trimester ketiga, tetapi Anda mungkin merasakannya pada trimester kedua juga. Jika Anda memperhatikan banyak jenis kontraksi ini, itu bisa menjadi pertanda bahwa Anda tidak terhidrasi dengan baik.Dehidrasi ringan dan bahkan sedang biasanya dapat dikelola dan dibalik dengan meminum air. Tetapi dehidrasi berat, terutama selama kehamilan, membutuhkan perhatian medis segera.

Kondisi kulit juga bisa menjadi tanda Anda mengalami dehidrasi. Kulit Anda akan kering dan layu, kurang elastis, atau jika terjepit ke dalam lipatan tidak “terpental” kembali. Jika ada gejala-gejala ini, Anda perlu perawatan medis segera

dr. Nizar Hero Kartika
SpOG. Mkes

Cara mencegah dehidrasi selama kehamilan

Mencegah dehidrasi tidak harus sulit. Cara terbaik untuk tetap terhidrasi dengan baik selama kehamilan dan setelahnya adalah minum banyak air setiap hari. Cobalah untuk mendapatkan setidaknya delapan hingga 12 gelas setiap hari. Jika Anda mengalami gangguan pencernaan, cobalah minum cairan Anda di antara waktu makan daripada minum saat Anda makan, yang dapat membuat gangguan pencernaan lebih buruk.

Jika Anda mengalami morning sickness yang menyebabkan Anda muntah, cobalah minum banyak cairan ketika Anda tidak merasa mual. Dalam kasus-kasus morning sickness ekstrem yang membuat tidak mungkin untuk menjaga cairan turun, konsultasikan dengan dokter Anda.

Hindari kafein, yang dapat meningkatkan kebutuhan Anda untuk buang air kecil. Air itu ideal, tetapi Anda juga bisa minum susu, jus buah alami, dan sup.Jika Anda tidak mengganti cairan tersebut, sangat mudah mengalami dehidrasi.

Anda juga harus berhati-hati dengan aktivitas apa pun yang menyebabkan overheating, seperti olahraga berat. Bahkan waktu di luar ruangan di lingkungan yang terlalu panas atau lembab dapat menyebabkan panas berlebih.

Siapa pun bisa mengalami dehidrasi, tetapi ketika Anda hamil, Anda berisiko lebih besar. Cara terbaik untuk menghindari dehidrasi ringan, sedang, dan berat adalah fokus pada hidrasi. Biasakan untuk membawa botol air bersama Anda saat Anda jauh dari rumah. Coba lacak berapa banyak yang Anda minum. Selama Anda mendapatkan jumlah air yang tepat setiap hari, tubuh dan bayi Anda yang sedang berkembang akan memiliki apa yang mereka butuhkan.(*/yog/rg/mo2)

Jogja Utama