JOGJA – Sebagai  negara  yang  berada di atas the ring of fire, masyarakat Indonesia perlu memiliki kesadaran akan ketangguhan bencana. Upaya mitigasi bencana perlu dilakukan baik sebelum, pada saat, hingga sesudah terjadinya bencana. Ketangguhan bencana tersebut tidak hanya terhadap bencana alam, melainkan juga bencana sosial dan ekonomi.

Masyarakat perlu untuk mengubah paradigmare aktif menjadi proaktif dalam rangka menghadapi bencana .Diperlukan local champion yang mampumenggerakkan dan memberikan kesadaran masyarakat mengenai pentingnya kesiapsiagaan terhadap bencana.

Hal itu menjadi inti diskusi dalam Seminar Nasional bertajuk “Peran Tata Ruang dalam Penanganan Bencana yang Terjadi di Indonesia”. Seminar yang digelar sebagai rangkaian dari kegiatan Dies Natalis XIV Himpunan Mahasiswa Teknik Planologi (HMTP) Prodi Perencanaan Wilayah dan Kota ITNY, yang digelar Kamis (25/4) di Student Center Kampus ITNY.

Menghadirkan tiga narasumber. Yakni Dr. Ing. Wiwandari Handayani, S.T., M.T., MPS dari Departemen Perencanaan Wilayah dan Kota Unversitas Diponegoro, Kepala Pusat Pemanfaatan Data Penginderaan Jauh LAPAN Dr. rer. nat. M. Rokhis Khomarudin, S.Si., M.Si. dan Ketua Umum Asosiasi Sekolah Perencanaan Indonesia M. Sani Roychansyah, S.T., M.T., D.Eng.

Dalam sambutannya, Rektor ITNY, Dr. Ir. H. Ircham, M.T. mengapresiasi kegiatan seminar nasional yang dilaksanakan oleh HMTP tersebut. “Seminar nasional ini menunjukkan adanya dinamika dalam aktivitas kemahasiswaan  di lingkungan ITNY,” tutur Ircham.

Ketua panitia seminar nasional, Rahmatul Qodri menjelaskan pemilihan tema kebencanaan sebagai tema utama dalam seminar nasional ini menunjukkan kepedulian HMTP terhadap persoalan kebencanaan yang akhir-akhir ini sering melanda Indonesia. Penyelenggaraan seminar nasional ini juga bertepatan dengan pencanangan Hari Kesiapsiagaan Bencana Nasional yang diperingati setiap tahunnya tiap 26 April. Ditambahkan pula oleh Ketua HMTP, Pegi Umbu Lobu, melalui seminar nasional ini diharapkan HMTP mampu berkontribusi untuk membangun sense of crisis masyarakat terhadap bencana.

Di samping kegiatan seminar nasional, peringatan Dies Natalis XIV HMTP ITNY ini juga diisi oleh berbagai kegiatan. Salah satunya kegiatan bersama Tagana Kabupaten Sleman di Sungai Bedog, Ambarketawang, Gamping. (*/pra/er)

Jogja Raya