RADAR JOGJA – Pemerintahan Provinsi NTB secara profesional meminta bantuan Pemprov Jabar untuk mendorong pemesaran sentra kulit dan kopi dari NTB yang tertuang dalam kerjasama Jabar NTB Connection. Bank BJB memfasilitasi kebutuhan tersebut dengan membawa dua debitur mereka di kedua bidang tersebut sebagai percontohan.

Direktur Pelaksana Komite Ekonomi Kreatif dan Inovasi (KREASI) Jawa Barat Harry Mawardi mengatakan, adanya tiga kalender even internasional di Mandalika, harus dimaksimalkan dengan baik oleh NTB. Makanya, Gubenur NTB Zulkieflimansyah secara profesional meminta bantuan dari Jawa Barat melalui Gubenur Ridwan Kamil untuk transfer skill dari berbagai bidang.

”Sejauh ini, fokus dari NTB selama ini benar-benar terpusat pada sektor pariwisata. Sementara itu, Jawa Barat dengan bisnis pengelolahannya yang cukup besar dinilai bisa membantu dalam pemanfaatan teknologi dan SDM di NTB,” papar Harry, Selasa (29/12).

Harry mengungkapkan, sentra kulit dan kopi di Jabar sudah terpasarkan dengan baik. Dan inilah yang kemudian ingin dipelajari oleh NTB.

Untuk bidang kopi misalnya, hingga saat ini belum ada roaster yang memiliki sertifikasi di NTB. Sementara di Jabar, roaster-nya sudah banyak yang tersertifikasi dan bahkan ada yang sudah diakui dunia.

Begitu pun dengan sentra kulit. NTB sebenarnya memiliki keunggulan ternak sapi dan kuda. Namun yang menjadi persoalan, belum ada unit usaha yang membidangi pengolahan kulit.

”Ini yang disayangkan dan ingin dipelajari dari Jabar. Tidak hanya untuk sepatu fesyen, tapi kulit yang nanti akan diolah di NTB juga akan didorong untuk pembuatan wearpack, sarung tangan hingga booth untuk balapan,” ucap Harry sambil menambahkan, khusus kulit, bank BJB membawa debitur yang bergerak di bidang sepatu dan jaket.

Sebelumnya, Gubernur Jabar Ridwan Kamil, memang menaruh perhatian besar pada pengembangan ekonomi kreatif di wilayahnya. Tidak heran, jika Pemprov Jabar memiliki lembaga nonstruktural yang diberi nama: Kreasi (Komite Ekonomi Kreatif dan Inovasi) Jabar. Maksud pembentukan lembaga ini adalah untuk mendorong kolaborasi pemangku kepentingan ekonomi kreatif dalam melahirkan kreatifitas dan inovasi yang memberikan nilai tambah, serta meningkatkan kualitas hidup masyarakat Jawa Barat.

Menurut Harry, Jabar didukung SDM ekonomi kreatif yang berpengalaman, pengetahuan industri kreatif yang luas, kemampuan produksi yang unggul, ditambah jejaring ekosistem ekraf yang andal. Tak salah jika Jawa Barat menyandang predikat sebagai provinsi paling banyak memiliki unit usaha ekonomi kreatif di Indonesia sejumlah 1.504.103 unit usaha. Sebagaimana data Badan Pusat Statistik (BPS) tahun 2018.

Dia memerinci, dalam Jabar NTB Connection tersebut, Branding Development direncanakan berlangsung Desember 2020 – Desember 2021. Salah satu acara inti adalah lomba logo Mandalika 2021 dan pengenalannya ke khalayak luas.

”Kick-off program pada 16-17 Desember 2020. Saat itu diadakan pelatihan packaging, desain grafis, pengolahan kopi, dan seni mengolah kulit,” urainya.

Harry mengungkapkan, rangkaian pelatihan ditutup oleh pameran ekslusif, pada 17 Desember 2020 dengan nenampilkan hasil industri ekonomi kreatif. Di antaranya produk UKM kuliner, UKM hasil pengolahan kulit, UKM kopi, UKM kriya dan UKM fesyen, yang kesemuanya mendapat dukungan permodalan dari bank BJB.

Sementara itu, Dinas Koperasi dan Usaha Kecil (KUK) Provinsi Jawa Barat menyambut baik penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) Jabar-NTB Connection yang dilakukan Gubernur Jabar Ridwan Kamil dan Gubernur NTB Zulkieflimansyah, belum lama ini. Bahkan, mereka pun langsung melakukan penjajakan kerjasama dengan dinas terkait di NTB.

Kepala Dinas Koperasi dan Usaha Kecil Provinsi Jawa Barat (Jabar) Kusmana Hartadji mengaku, menyambut baik MoU tersebut. Sebab, kerjasama ini akan menjadi loncatan kedua daerah ke level internasional.

”Jelas ini akan meningkatkan daya saing Jawa Barat dan NTB ke level internasional. Dengan adanya even MotoGP di Mandalika, pemasaran produk Jawa Barat dan NTB akan terangkat,” ungkap Kusmana.

Pria yang akrab disapa Tutus itu mengatakan, proyeksi bisnis Pemprov Jabar sangat serius melihat potensi even internasional di Mandalika. Hal ini seiring dengan sudah resminya Sirkuit Mandalika Indonesia masuk dalam kalender sementara ajang balap motor Superbike Dunia, Motul FIM World Superbike Championship (WorldSBK) untuk 2021.

Sejatinya, Sirkuit Mandalika hanya berstatus sebagai venue cadangan di MotoGP 2021. Namun di ajang World Superbike, sirkuit pun resmi menjadi tuan rumah WSBK seri ke-11 yang dijadwalkan pada 12-14 November 2021. Balapan di Indonesia ini akan berlangsung sebelum seri di Sirkuit Philip Island,  Australia yang masih harus menyelesaikan pembahasan soal kontrak.

”Jabar pun tentu harus memanfaatkan sebaik mungkin even tersebut untuk pemasaran UMKM, khususnya di bidang ekraf dan fesyen,” ujarnya sambil menambahkan, perhetalan kerjasama Jabar NTB Connection tersebut didukung oleh bank bjb.

Disinggung mengenai teknis transfer knowledge dalam kerjasama tersebut, Tutus menerangkan, pelatihan bisa dengan mendatangkan instruktur UMKM dari Jabar ke NTB. Atau memagangkan pelaku UMKM NTB ke Jawa Barat untuk belajar meningkatkan kapasitas dan kualitas produknya.

”Bisa produknya diproduknya dibuat di Jabar tapi assembling atau finishing-nya di NTB kan bisa begitu. Yang pasti, kedua daerah ini saling termanfaatkan mulai dari sisi SDM hingga produknya,” tuturnya sambil menambahkan, siap mengirim SDM dari Jabar dengan jumlah cukup banyak.

Sebelumnya, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil juga membawa dua Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Jabar, PT Jaswita dan bank BJB, untuk dilibatkan untuk memetakan pembiayaan dan memanfaatkan teknologi. Sedangkan PT Agro Jabar berencana menjalin kerja sama di bidang peternakan, perdagingan, dan budidaya kelautan dengan BUMD NTB. (*/ila)

Nusantara