Tips Buat Lepas dari Kemelaratan di Akhir Minggu

SEBUAH kalimat bijak yang menarik akan jadi bahasan kita kali ini. Yaitu Besar Pasak Daripada Tiang. Nah loe…kalo kalimat bijak aja udah ngingetin kayak gitu artinya kita harus memahaminya, bukan sekadar membacanya.
Sedikitnya melalui kalimat bijak itu kita diingatkan bahwa yang namanya setiap pengeluaran idealnya seimbang dengan pendapatan, jangan sampai nombok. Bahkan kalo bisa justru pengeluaran lebih kecil daripada pendapatan, supaya ada sisa buat ditabung.
Tapi enak enggak sih, ato gampang enggak mempraktikkan yang kayak begituan? Sulit dipraktikkan, dengan alasan banyak kebutuhan tak terduga yang enggak bisa dihindari. Dan kebutuhuan tak terduga itu datangnya di penghujung bulan dimana kondisi dompet udah hampir kosong. Dan dampaknya pengeluaran jadi melebihi pendapatan. Nah agar dampak itu enggak berkelanjutan, kita emang harus pandai-pandai mengatur keuangan kita.
Keluhan soal munculnya kebutuhan tak terduga itu sering dialami Ranastri Asyinta dan membuat dompetnya makin tipis. Siswi SMAN 4 Jogja yang hobi ngemil ini sering menunda ajakan teman nonton ato makan bareng. Soalnya jatah perminggu dari orangtuanya sering enggak bisa di manage dengan baik.
“Kalo jatah minggu ini kurang, ditunda dulu perginya, nah, pas minggu berikutnya dating, langsung cuss pergi deh ke tempat yang emang udah direncanain itu hehehe,” ungkap Ranastri.
Menurut Bagas Wahyu, kondisi kayak gitu itu wajar dialami, apalagi buat pelajar yang diberikan jatah bulanan dari orangtuanya. Siswa SMA Muhammadiyah 1 Jogja ini merasa sangat sulit untuk menyisakan uang. Bahkan terkadang belom akhir bulan uang sakunya sudah ludes.
“Kadang kalo banyak kegiatan sekolah khan jadinya beli makan juga di sekolah. Yang seharusnya itu udah jatah makan di rumah, ato kalo enggak ngerjain tugas sambil nongkrong kan udah lumayan nguras kantong,” ungkap Bayu.
Lain halnya bagi Yumandisi Yunibras dari SMAN 1 Kalasan. Salah satu tips irit menurut dia adalah menghindari ajakan teman buat nongkrong, karena uang di dompet sudah menipis. Pernah nekat ngladenin teman yang ngajak nongkrong dan ujungnya bikin kantongnya bolong.
“Padahal hidup masih satu minggu ke depan, tapi duit tinggal dikit banget, akhirnya sampe kembang kempis nahan jajan di sekolah,” ungkap Disi.
Untuk mengcover agar pengeluaran mendadak, Aliyah Sekar Ayu menerapkan jurus selalu menyisakan uang di dompet buat jaga-jaga. Siswi SMAN 1 Jogja ini patut untuk dicontoh, jadi, ketika ada pengeluaran dadakan enggak sampai kelimpungan.
“Aku sih selalu nyisain uang di dompet yang emang enggak mau aku otak atik, nanti kalo ada apa-apa baru deh dipake. Pokoknya kalo kepepet aja dipakenya, kaya bensin abis di jalan tapi nanti kalo udah ada uang harus dituker. Jadi uangnya bakal tetep lagi,” jelas Aliyah.
Nah, dari penuturan teman0teman di atas tentunya kita bisa ambil mana yang terbaik buat diconto. Moga-moga aja deh di minggu depan kita enggak sampai sewot gara-gara keabisan duit. Oke guys, selamat memanage uang saku kalian ya. (mey/man)

Ekspresi