SLEMAN – Ovulasi atau pembuahan umumnya terjadi sekitar hari 15 dari siklus 28 hari kehamilan. Pada kehamilan normal, sel telur dibuahi di tuba falopi dan kemudian berjalan ke rahim. Di mana ia menanamkan dirinya di dinding rahim.

Tubuh wanita mulai memproduksi hCG dari sel-sel dalam plasenta yang berkembang (jaringan yang

memberi makan janin yang tumbuh) segera setelah implantasi sel telur yang dibuahi di dalam rahim.

Sekitar delapan hari setelah ovulasi, kadar hCG dapat dideteksi sejak awal kehamilan. Itu berarti seorang wanita bisa mendapatkan hasil positif beberapa hari sebelum dia mengharapkan haid untuk memulai.

Bagian rumit dari penentuan waktu kapan harus mengikuti tes adalah bahwa durasi paro pertama siklus menstruasi lebih bervariasi daripada yang kedua. Lamanya waktu dari hari pertama periode hingga ovulasi dapat bervariasi beberapa hari dari bulan ke bulan.

Aktivitas seksual di sekitar ovulasi menyebabkan kemungkinan pembuahan sel telur yang dilepaskan oleh sperma.

Kendati demikian, kerangka waktu untuk menanam telur yang dibuahi dapat bervariasi. Dan hCG tidak

diproduksi sampai setelah implantasi terjadi. Untuk hasil yang paling akurat, kami menyarankan agar wanita melakukan tes saat pagi pada hari mereka mengharapkan menstruasi dimulai. Hal ini memungkinkan adanya variabilitas dalam waktu ovulasi, pembuahan, dan implantasi.

Pengujian di pagi hari memberikan sampel urine yang terkonsentrasi.

Apa yang bisa menyebabkan tes kehamilan salah?

Setiap jenis tes kehamilan dirancang untuk mendeteksi tingkat hCG minimum yang ditetapkan. Inilah sebabnya mengapa produsen tes kehamilan mengiklankan cara mereka melakukannya. Misalnya: “Tahu empat hari lebih cepat,” Atau  “Akurat hingga enam hari sebelum periode yang terlewatkan.”

Namun, sementara tes kehamilan di rumah cukup akurat –banyak yang membanggakan tingkat deteksi 99 persen berdasarkan pada hasil pengujian laboratorium — klaim pemasaran dapat

menyesatkan. Misalnya, tingkat deteksi 99 persen berarti tes dapat mendeteksi

hCG 99 persen dari waktu pada hari seorang wanita melewatkan menstruasi. Statistik ini juga mengasumsikan bahwa wanita menguji pada waktu yang optimal, mengikuti semua instruksi, dan sepenuhnya memahami bagaimana menafsirkan hasil.

Pada kenyataannya, itu tidak mudah. Beberapa studi menunjukkan bahwa hingga 1 dari 4 tes bisa disalahartikan. Yang telah menyebabkan beberapa perusahaan beralih dari menggunakan garis atau warna untuk menunjukkan hasil positif dengan menggunakan kata-kata yang sebenarnya seperti: ya”, tidak”, hamil” , atau “tidak hamil.”

Banyak tes kehamilan di rumah yang tersedia saat ini adalah tes dip urine midstream, yang merupakan tes tradisional “pee-on-a-stick” dan cukup mudah digunakan.

Ada juga tes di mana seorang wanita buang air kecil ke dalam cangkir dan mencelupkan strip tes ke dalam urine. Atau menggunakan pipet kecil untuk mentransfer urine dari cangkir koleksi ke dalam kaset kecil.

Penelitian telah menunjukkan bahwa hasil tes rata-rata ketika wanita menggunakan tes dip dan kaset cocok dengan hasil tes lab  hanya 70 persen dari waktu. Sedangkan 99 persen wanita biasanya bisa mendapatkan pembacaan yang akurat dari tes midstream.

Ketika hasil tes tidak akurat, itu bisa jadi negatif palsu (tes mengatakan wanita itu

tidak hamil, tapi dia hamil) atau positif palsu (tes mengatakan dia hamil, tapi dia

tidak hamil).

Beberapa faktor dapat menyebabkan hasil negatif palsu:

  • Memiliki air seni yang terlalu encer setelah minum banyak air atau pengujian di kemudian hari.
  • Menguji terlalu cepat ketika belum ada cukup waktu untuk kehamilan dini untuk menanamkan dan mulai memproduksi hCG.
  • Menggunakan tes kehamilan yang tidak mendeteksi kadar hCG yang lebih rendah. Anda dapat memeriksa sisipan paket untuk informasi lebih lanjut tentang tingkat di mana tes akan positif.

Hasil positif palsu bisa sangat mengecewakan. Kadang-kadang telur akan

ditanamkan sebentar tetapi tidak akan bertahan lama. Ini juga disebut kehamilan kimiawi – hCG diproduksi, tetapi kehamilan tidak bertahan setelah implantasi.

Tes yang dilakukan beberapa hari sebelum periode yang diharapkan dapat

menunjukkan hasil yang positif, tetapi wanita itu masih mendapatkan menstruasi

segera atau tepat waktu.

Jarang, tumor tertentu dapat menghasilkan hCG, menyebabkan tes kehamilan menjadi positif. Bahkan ketika kita tahu seorang wanita tidak hamil.

Kapan saya harus mengunjungi dokter untuk tes kehamilan klinis?

Kebanyakan wanita yang memiliki tes kehamilan positif harus menunggu satu atau dua minggu sebelum memanggil kantor Ob / Gyn untuk tes darah kehamilan.

Kami menyarankan Anda menunggu karena angka kehamilan awal yang tinggi, dan mungkin saja itu adalah kehamilan kimiawi.

Namun, wanita dengan riwayat kehamilan ektopik atau sakit perut saat ini harus segera menghubungi dokter untuk diperiksa.

Kehamilan ektopik ditanamkan di luar rahim dan menghasilkan hCG, menghasilkan tes kehamilan positif. Namun, kehamilan ini dapat menyebabkan pendarahan perut dan perawatan medis yang

cepat diperlukan.

Wanita yang memiliki kelainan jantung bawaan atau kondisi kesehatan fisik atau mental kronis lainnya juga harus segera pergi ke dokter. Sebab, rencana perawatan atau obat-obatan mungkin perlu diubah untuk melindungi wanita dan janin.

Kemajuan dalam tes kehamilan di rumah memberi wanita wawasan yang lebih besar tentang apa yang terjadi di tubuh mereka lebih cepat daripada sebelumnya.

Tidak peduli apa rencana persalinan seorang wanita, penting untuk mendapatkan hasil yang cepat dan akurat di rumah. Supaya dapat merencanakan langkah selanjutnya sesuai dengan itu.(*/yog/rg)

Boks